Alibaba Klaim Punya Alat Deteksi Corona Akurat 96 Persen

Alibaba Klaim Punya Alat Deteksi Corona (covid-19) Akurat 96 Persen
Alibaba Klaim Punya Alat Deteksi Corona (covid-19) Akurat 96 Persen

JAKARTA, kaldera.id- Perusahaan raksasa teknologi asal China, Alibaba mengklaim memiliki sistem kecerdasan buatan (AI) yang dapat mendeteksi Virus Corona (Covid-19). Alibaba mengaku alat itu dapat mendeteksi Virus Corona (Covid-19) dalam hitungan detik dengan akurasi mencapai 96%.

Melansir The Next Web, sistem AI yang dibangun oleh Alibaba memanfaatkan CT scan untuk mendeteksi Virus Corona (Covid-19). Berbeda dengan manusia yang membutuhkan waktu 15 menit, sistem AI Alibaba hanya membutuhkan waktu 20 detik untuk mendiagnosis ratusan gambar CT scan.

Sistem AI Alibaba telah menguji gambar dan data dari 5.000 kasus Virus Corona (Covid-19) yang telah diuji di rumah sakit di China. Selain itu, 100 fasilitas kesehatan di China juga telah menggunakan AI buatan Alibaba untuk diagnosis.

Selain buatan Alibaba, organisasi kesehatan Ping An juga mengumumkan sebuah sistem yang mampu mendeteksi Virus Corona (Covid-19). Seorang dari divisi Smart City Geoff Kau menyampaikan bahwa sistem itu mampu membaca gambar hasil CT scan dari 1.500 institusi medis.

“Lebih dari 5.000 pasien telah menerima layanan membaca gambar pintar secara gratis. Sistem ini dapat menghasilkan hasil analisis cerdas dalam waktu sekitar 15 detik dengan tingkat akurasi di atas 90%,” ujar Kau.

BACA JUGA :  Vaksinasi Lansia Capai Target, Pemko Medan Fokus Untuk Anak 6-11 Tahun

Alibaba Miliki Alat Deteksi Corona

Melansir Nikkei, sistem AI Alibaba menggunakan pemindaian tomografi terkomputerisasi dengan tingkat akurasi 96%. Algoritma diagnosis dikembangkan oleh lembaga penelitian Alibaba Damo Academy.

Sistem dapat mengidentifikasi perbedaan dalam CT scan antara pasien yang terinfeksi Covid-19 dan mereka yang memiliki virus pneumonia biasa dengan akurasi hingga 96%. Komisi Kesehatan Nasional China telah menambahkan hasil CT scan selain metode uji asam nukleat untuk diagnosis infeksi Virus Corona (Covid-19).

Hal itu dilakukan untuk memastikan pasien dengan gejala klinis akan menerima pengobatan standar sesegera mungkin. Sistem diagnosis baru ini bukan upaya pertama Alibaba untuk menggunakan AI dalam memerangi Virus Corona (Covid-19).

Para peneliti dari Damo Academy sebelumnya telah mengembangkan alat pelayanan kesehatan umum bertenaga AI yang menyediakan informasi terkait dengan Covid-19 alias SARS-CoV-2. Sistem ini dapat menjawab sebagian besar pertanyaan terkait pandemi melalui suatu aplikasi.(cnn/finta rahyuni)