Cipika Cipiki, Dilema Saat Virus Corona Menyebar

0
23
Cipika Cipiki, Dilema Saat Virus Corona Menyebar
Cipika Cipiki, Dilema Saat Virus Corona Menyebar

JAKARTA, kaldera.id- Ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron mencondongkan badan untuk memberikan ciuman pipi alias cipika-cipiki kepada Perdana Menteri Italia Giusseppe Conte, sebenarnya itu jadi hal yang biasa.

Tak dipungkiri, cipika-cipiki adalah hal yang lazim bahkan untuk dilakukan antar pria sekalipun. Tapi Macron melakukannya tak hanya sekali, tapi dalam dua kesempatan terpisah, selama KTT Franco-Italian di Naples, pekan ini, hal itu bukan sekadar salam biasa.

Ini adalah sinyal bagi orang-orang untuk tidak takut pada orang lain dan tetangga mereka karena virus baru yang menyebar dari China, dan Italia juga dianggap sebagai hotspot Virus Corona di Eropa. Cipika-cipiki di masa penyebaran Virus Corona memang menjadi dilema baru, terutama di Eropa selatan yang efusif dengan kemungkinan kekuatan untuk membentuk kembali kebiasaan.

Namun di Eropa Utara yang lebih menjaga tradisi pun masih bergulat dengan kekhawatiran haruskah mereka melupakan tradisi berjabat tangan yang sakral itu?

Komisaris khusus pemerintah untuk Virus Corona, Angelo Borrelli mengungkapkan bahwa Italia bisa berkontribusi pada penyebaran virus tersebut, sampai saat ini setidaknya ada lebih dari 1.000 orang yang positif Covid-19 dengan 29 kematian, yang hampir semuanya berada di bagian utara Italia.

Hanya saja, mengutip AP, belum ada kebijakan resmi tentang kebiasaan sosial di sana. Sosiolog mengungkapkan hal ini berakar pada budaya Mediterania Italia serta struktur keluarga dan sosialnya yang kuat.

“Kami memiliki kehidupan sosial kolektif yang sangat luas dan ekspansif. Kami memiliki banyak kontak, berjabat tangan, saling mencium, dan saling berpelukan,” kata Borelli.

“Mungkin lebih baik pada periode ini untuk tidak berjabat tangan, dan tak memiliki terlalu banyak kontak, mencoba sedikit kurang ekspansif, yang mana ini sangat berbeda dari saya biasanya.”

Virus Corona Sebabkan Banyak Dampak Buruk

Di negara tetangganya, Prancis, Menteri Kesehatan Olivier Veran pada Sabtu lalu menyarankan orang untuk mengurangi la bise, kebiasaan orang Prancis untuk memberikan salam dengan ciuman, kiss by, cipika-cipiki, ataupun berjabat tangan.

Di Spanyol, negara yang punya tradisi yang berakar kuat dengan ciuman pipi dalam pertukaran sosial dan profesional, masih terus melakukannya.

Di Jerman, di mana anak-anak diajarkan berjabat tangan dengan orang dewasa dan kekuatan cengkeraman dianggap berkorelasi dengan kekuatan kepribadian, para ahli kesehatan dan dokter berusaha membujuk orang untuk keluar dari etika tradisional tersebut.

Di rumah sakit Virchow di Berlin, dokter tidak hanya berhenti berjabatan tangan dengan pasien mereka – bahkan yang tidak menular sekalipun. Para ahli kesehatan telah memperingatkan bahwa berjabatan tangan adalah cara utama untuk menyebarkan penyakit ini.

Selama Milan Fashion Week, ciuman pipi dilayangkan ketika minggu berjalan dan kasus-kasus berubah mendukung pengakuan lainnya. Eleonora Strozzi, manajer pemasaran dalam sebuah bisnis, toko WOVO, yang berspesialisasi dalam pakaian seksi dan aksesoris erotis yang bertujuan untuk menantang tabu sosial, mengatakan bahwa virus itu mengajarkan batasan Italia.

“Orang Italia ingin bersikap dingin satu sama lain, saling bertukar ciuman dan berjabat tangan. Sekarang mereka belajar jika Anda tidak baik-baik saja, atau jika Anda ragu, mereka dapat membuat jarak, “kata Strozzi. “Orang Italia akan belajar sesuatu tentang persetujuan dari pengalaman ini.”

Giampaolo Nuvolati, seorang sosiolog perkotaan di University of Milan-Bicocca, mengatakan bahwa kebiasaan orang Italia untuk berciuman pipi alias cipika-cipiki adalah ekspresi kepercayaan yang tidak mungkin terguncang oleh virus.

“Setelah ini berlalu, kami akan memahami bahwa kami tidak dapat menghadapi masalah sendirian, bahwa kami membutuhkan orang lain di luar keluarga dan teman dekat,” kata Nuvolati. “Ada komunitas, ada institusi. Mungkin itu akan menciptakan solidaritas yang lebih luas, tidak hanya terbatas pada teman dan keluarga.” (chs/cnn/finta rahyuni)