Pulang Dari Singapura, 1 Warga Medan Denai di Isolasi

Pulang Dari Singapura, 1 Warga Medan Denai di Isolasi
Pulang Dari Singapura, 1 Warga Medan Denai di Isolasi

MEDAN, kaldera.id – Salah seorang warga Kecamatan Medan Denai harus menjalani karantina mandiri atau isolasi di rumahnya setelah kembali dari Singapura. Proses karantina selama 14 hari ke depan dan di bawah pemantauan pihak kecamatan.

“Ada satu warga yang baru dari Singapura. Tadi malam sampai Medan. Karena disana daerah terjangkit, maka warga tersebut masuk kategori ODP (Orang Dalam Pengawasan) dan menjalani karantina atau isolasi selama 14 hari ke depan,” kata Camat Medan Denai, Ali Sipahutar ketika dikonfirmasi, Selasa (24/3/2020).

Pihak puskesmas, polsek dan koramil telah mendatangi rumah orang yang baru kembali dari Singapura itu dan diputuskan untuk menjalani karantina.

“Selama karantina tidak boleh ke luar rumah. Apabila ada keperluan misalnya membeli makanan dan lainnya disampaikan kepada kepala lingkungan,” ungkapnya.

Yang bersangkutan tersebut tinggal sendiri di rumah dan mengontrak.

Pasien Positif Virus Corona Warga Medan Denai

Sekadar memberitahukan Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Haji Adam Malik kembali mengkonfirmasi update jumlah pasien positif terinfeksi virus corona (COVID-19) yang mereka rawat di ruang isolasi.

Kasubag Humas RSUP Haji Adam Malik, Rosario Dorothy Simanjuntak menyampaikan sampai siang ini jumlah pasien positif Covid-19 di rumah sakit milik Kementerian Kesehatan (Kemenkes) tersebut sudah naik menjadi 8 orang.

BACA JUGA  Social Distancing Kita Terapkan, Silaturrahmi Jangan Putus

”Sebelumnya kita hanya memiliki 2 pasien positif Covid-19 di mana 1 di antaranya meninggal dunia dan 1 dirawat. Tapi update hari ini jumlah pasien positif sudah menjadi 8 orang,” ungkapnya.

Karenanya, jelas Rosa, RSUP Haji Adam Malik kini tengah merawat 7 orang pasien positif Covid-19. Kondisinya kata dia ada yang sakit ringan dan ada yang sedang. “Saat ini berarti ada 7 pasien positif yang kita rawat ya,” jelasnya.

Atas penambahan ini, sambung Rosa, maka jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang dirawat di RSUP Haji Adam Malik pun turun menjadi 7 orang. Namun begitu untuk jumlah PDP yang sembuh (negatif) Covid-19 mengalami peningkatan dari 3 menjadi 8 orang.

“Jadi ada 5 PDP yang pulang, dan ada juga penambahan PDP lagi. Totalnya, 7 PDP, 8 negatif dan 8 positif. Karenanya untuk saat ini ruang isolasi kembali full,” pungkasnya. (reza sahab)