Saksi Jaksa KPK Masuk ODP, Sidang Eldin Ditunda

Majelis Hakim berdiskusi dengan pengacara, jaksa serta terdakwa dalam sidang lanjutan Dzulmi Eldin di Pengadilan Tipikor di PN Medan, Kamis (26/3/2020)
Majelis Hakim berdiskusi dengan pengacara, jaksa serta terdakwa dalam sidang lanjutan Dzulmi Eldin di Pengadilan Tipikor di PN Medan, Kamis (26/3/2020)

MEDAN, kaldera.id – Sidang Walikota Nonaktif Medan, Dzulmi Eldin, ditunda majelis hakim, Kamis (26/3/2020). Pasalnya, Jaksa KPK mengaku saksi yang akan dihadirkan sedang dalam masa isolasi mandiri karena masuk kategori orang dalam pengawasan (ODP) sebab virus corona.

Sidang tersebut dipimpin Hakim Ketua Abdul Aziz, membuka sidang sekitar pukul 10.30 WIB. Jaksa penuntut umum KPK, Siswandono, yang hadir dalam persidangan langsung meminta penundaan. Sebab saksi yang akan dihadirkan masuk dalam ODP Virus Corona.

“Ada 8 atau 9 saksi yang kami rencanakan hadir hari ini. Tapi kemudian tak dapat hadir semuanya masa karantina (isolasi) mandiri karena ODP Covid-19,” katanya.

Jaksa tidak menyebut nama dari saksi-saksi yang akan dihadirkan di sidang Eldin tersebut. Penasehat hukum Dzulmi Eldin, Junaidi, mengatakan pihaknya berharap pertimbangan majelis hakim. “Kami sebenarnya ingin sidang ini berjalan, tapi situasi virus corona ini, membuat kita bertaruh nyawa. Serba salah,” ujarnya.

Junaidi pun mengakui menerima informasi, soal pejabat dan jajaran Pemko Medan yang menjadi ODP pasca meninggalnya, Asisten Pemerintahan Pemko Medan, Musaddad. “Situasinya jadi serba hati-hati. Mohon pertimbangan majelis hakim,” tukasnya.

Setelah berdialog itu, Ketua Majelis, Abdul Aziz, mengatakan, sidang ditunda hingga 6 April 2020. Menurut Aziz, apapun yang terjadi pada 6 April 2020, belum ada yang tahu. Terpenting, sidang Eldin tetap berjalan perkaranya di pengadilan. Aziz pun menawarkan jika memungkinkan sidang dilakukan dengan teleconference. Terdakwa di rutan, saksi di tempatnya masing-masing, dan majelis, jaksa dan pengacara di PN Medan. Tapi ini perlu kerjasama yang baik agar teleconferencenya lancar.

BACA JUGA  Begini Tujuh Cara Membersihkan Paru-paru

“Kita tunda sampai 6 April 2020. Dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi. Apakah kita bisa sidang 6 April di sini nanti, kita lihat situasinya seperti apa. Semoga wabah virus corona segera berakhir, dan kita semua dalam keadaan sehat,” katanya.(finta rahyuni)