Kasus Virus Corona di China Menyusut

0
12
Kasus Virus Corona di China Menyusut
Kasus Virus Corona di China Menyusut

JAKARTA, kaldera.id- Selama beberapa hari terakhir, China melaporkan penurunan jumlah kasus virus corona baru. Kecuali Hubei, tempat virus corona pertama kali muncul akhir tahun lalu, sebagian besar provinsi di daratan China tidak memiliki kasus infeksi baru.

Tetapi dengan lebih dari 1.000 kasus sekarang dilaporkan di luar negeri setiap hari, China memiliki kekhawatiran baru. Yakni, warga negara Tiongkok yang pulang dari perjalanan ke luar negeri, atau orang asing yang mengunjungi daratan China akan membawa infeksi corona bersama mereka.

Sejauh ini, ada 15 kasus impor corona yang dikonfirmasi, hampir setengahnya melibatkan sekelompok orang China yang bekerja di sebuah restoran di kota Bergamo utara Italia. Serta dari orang-orang yang bepergian dari Iran dan seorang pria yang datang dari Inggris melalui Hong Kong.

“Kami mengantisipasi awal tetapi gagal mengantisipasi akhirnya,” kata Dr Zhang Wenhong, Direktur Departemen Penyakit Menular Rumah Sakit Huashan, Kamis (5/3/2020).

“Kami pikir selama China mengendalikan situasi, dunia akan terhindar dari bencana. Tetapi sekarang setelah wabah di China berangsur-angsur terkendali, kekacauan tumbuh di dunia,” imbuh dia.

Dr Zhang khawatir melihat peningkatan mendadak dalam kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia, yang meningkatkan risiko memicu lonjakan kasus baru di China.

Wabah Virus Corona

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menaikkan penilaian risiko untuk wabah Virus Corona (COVID-19) global dari “tinggi” menjadi “sangat tinggi” pada Jumat pekan lalu.

WHO berhenti menggunakan “pandemi,” peringatan tertinggi sebelumnya, setelah epidemi global H1N1 2009. Dengan konfirmasi penyebaran komunitas di sejumlah negara di luar China, Beijing meningkatkan upaya karantina yang ditujukan untuk mereka yang bepergian ke China dari luar negeri.

“Kami saat ini tidak memiliki prosedur khusus untuk orang yang datang dari negara lain selain karantina 14 hari,” kata Wang Xue, seorang pejabat di Biro Pemeriksaan dan Karantina Masuk dan Keluar Chengdu, mengatakan kepada Al Jazeera.

Tetapi, kata Wang, jika ada seseorang yang datang dari daerah berisiko tinggi, seperti Korea Selatan, Iran, atau Italia, China memiliki staf yang akan menindak lanjuti para penumpang selama masa karantina untuk memastikan tidak ada risiko penularan virus.

Di antara semua negara yang berjuang melawan corona, Iran dengan lebih dari 2.000 kasus terinfeksi dan lebih dari 70 kematian, memiliki potensi untuk mengekspor sejumlah besar kasus yang dikonfirmasi kembali ke China. Hubungan antara kedua negara telah meluas saat sanksi ekonomi Amerika Serikat (AS) atas Iran.

Lebih dari 700 mahasiswa Tiongkok sedang belajar di Qom, pusat penyebaran wabah corona di Iran, menurut seorang mahasiswa Cina di Universitas Qom.
Ibukota, Teheran, adalah tuan rumah bagi komunitas China, banyak yang bekerja di bidang konstruksi, katering, dan industri lainnya, termasuk banyak mahasiswa di Universitas Teheran.

Virus Corona di China

Dengan pelepasan persyaratan visa pemerintah Iran pada bulan September 2019, semakin banyak wisatawan mengunjungi Iran. Antara September dan Desember tahun lalu, jumlah wisatawan Tiongkok yang memasuki Iran naik 130.000 orang dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, menurut ke kantor berita resmi Iran, IRNA.

Untuk mencoba dan menghindari penyebaran virus lebih lanjut dan dengan meningkatnya kesulitan dalam melacak sejarah perjalanan penumpang yang ditimbulkan oleh penerbangan tidak langsung, semua warga negara Cina di Iran telah disarankan untuk terbang langsung kembali ke China daripada transit melalui lokasi lain.

Selain Iran, China juga mewaspadai masuknya virus corona dari Italia.
Pada 3 Maret 2020, kabupaten Qingtian di provinsi Zhejiang telah melaporkan total 8 kasus impor dari Italia – yang tertinggi di negara sejauh ini.
Lebih dari 300.000 orang dari daerah Qingtian diketahui telah pergi ke luar negeri untuk bekerja, sekitar 100.000 dari mereka ke Italia, yang mencatat jumlah kematian tertinggi setelah Tiongkok.

Sejauh ini, lebih dari 100 orang telah kembali ke Qingtian dari Italia tetapi pemerintah setempat telah mencoba membujuk mereka yang masih di sana untuk tetap tinggal.

“Mereka yang kembali ke Qingtian tidak hanya berisiko terinfeksi atau menyebarkan virus dalam perjalanan kembali ke China, tetapi juga menimbulkan tantangan tambahan bagi kesehatan keluarga dan kota kami,” kata pemerintah dalam sebuah pemberitahuan.

Peringatan itu juga menetapkan aturan karantina bagi mereka yang kembali atau sudah pulang. Semua orang Tionghoa perantauan harus mendaftar dengan pemerintah untuk mengklarifikasi apakah mereka pernah ke daerah yang terinfeksi virus dalam 14 hari terakhir, dan semua orang yang kembali akan juga ditempatkan di bawah karantina 14-hari wajib. (finta rahyuni)