Korban Tewas Corona Pertama Di Italia, Lansia 78 Tahun

0
12
Korban Tewas Corona Pertama Di Italia, Lansia 78 Tahun. Ilustrasi (REUTERS)
Korban Tewas Corona Pertama Di Italia, Lansia 78 Tahun. Ilustrasi (REUTERS)

JAKARTA, kaldera.id- Seorang pria lanjut usia di kota utara Padua, Italia, telah meninggal setelah terinfeksi virus corona (coronavirus). Dia menjadi korban tewas pertama di Italia akibat terjangkit virus corona (Covid-19).

Menteri Kesehatan Roberto Speranza mengatakan pada hari Jumat (21/2/2020), waktu setempat.

Otoritas kesehatan Italia mengumumkan, sehari sebelumnya, bahwa 15 kasus virus ditemukan di wilayah utara Lombardy dan 2 kasus di Veneto yang berdekatan. Kasus penularan lokal pertama yang diketahui di negara itu.

Tak satu pun dari mereka yang terinfeksi telah melakukan perjalanan ke China. Pemerintah setempat di Italia juga berusaha keras menahan wabah tersebut.

Media setempat mengatakan pria yang meninggal itu berusia 78 tahun, dirawat di rumah sakit dua minggu lalu.

“Langkah-langkah tegas untuk menciptakan barisan kesehatan di sekitar Vo ‘Euganeo telah diberlakukan,” gubernur regional Luca Zaia menulis di Facebook. Di wilayah tetangga Lombardy, pemerintah melarang semua acara publik dan menutup sekolah di beberapa kota kecil di tenggara ibukota keuangan Italia, Milan.

“Kami telah menyiapkan rencana dalam beberapa hari terakhir karena jelas apa yang terjadi bisa terjadi,” kata Menteri Kesehatan Speranza kepada wartawan ketika para dokter menguji ratusan orang yang mungkin berhubungan dengan para penderita virus coronavirus.

Pejabat setempat mengatakan pasien terinfeksi pertama di Lombardy, seorang pria berusia 38 tahun dari kota Lodi, jatuh sakit setelah bertemu dengan seorang teman yang baru-baru ini mengunjungi China.

Pria itu dinyatakan negatif, tetapi dokter sedang menyelidiki apakah ia membawa virus dan kemudian sembuh tanpa menunjukkan gejala apa pun, kata anggota dewan daerah Lombardy Giulio Gallera.

Zaia mengatakan tidak jelas bagaimana dua orang di Veneto tertular penyakit ini. “Jelas tidak ada kontak dengan orang-orang yang terinfeksi di Lodi,” katanya.

Sebelum Jumat, Italia telah melaporkan hanya tiga kasus virus, yang pertama kali muncul di kota Wuhan di China akhir tahun lalu.

Dua Turis China di Roma Positif Virus Corona

Dua turis China dari Wuhan dinyatakan positif di Roma pada akhir Januari, sementara seorang Italia yang pulang dengan penerbangan khusus memulangkan sekitar 56 warga negara dari kota yang sama dirawat di rumah sakit seminggu kemudian.

Setelah kasus pertama yang dikonfirmasi, Italia menangguhkan semua penerbangan langsung ke dan dari China, memicu kemarahan pemerintah Beijing.

“Masalah-masalah diplomatik dan ekonomi merupakan hal mendasar tetapi kesehatan adalah yang utama,” kata Speranza pada hari Jumat ketika ia mengumumkan langkah-langkah terbaru pemerintah.

Semua orang yang telah memasuki Italia setelah mengunjungi daerah-daerah di China yang terkena virus corona harus tinggal di rumah di bawah pengawasan, kata kementerian kesehatan dalam sebuah pernyataan.

China telah memiliki lebih dari 75.400 kasus virus corona dan 2.236 orang telah meninggal, kebanyakan dari mereka di provinsi Hubei dan ibukotanya, Wuhan.(kontan/finta)